Headlines News :
Home » » TEKNIK BERMAIN BASS UNTUK PEMULA

TEKNIK BERMAIN BASS UNTUK PEMULA

Written By Lalu Dedi Hartono on Monday, May 14, 2012 | 2:13 PM


Sebuah karya musik terdiri dari serangkaian not. Not ini disusun dalam set 12 not yang disebut oktaf, dan masing-masing 12 not memiliki nama. Jika Anda duduk di depan piano, Anda akan melihat bahwa ia memiliki 88 tombol, 52 putih dan 36 hitam, dan bahwa masing-masing kunci menghasilkan not yang berbeda. Kunci putih semua memiliki satu huruf nama; yang pertama di sebelah kiri (not terendah) disebut A, yang berikutnya adalah B, dan sebagainya. Kunci putih ketujuh disebut G, dan tombol putih berikutnya, kedelapan, juga disebut A; dimulai oktaf kedua. Kunci putih kesembilan adalah B, C kesepuluh, dan seterusnya, sampai not putih ke-52 dan terakhir, yaitu C.

Tombol hitam diberi nama oleh hubungan mereka dengan dua kunci putih terdekat, sehingga masing-masing memiliki dua nama. Pertama, mereka dapat disebut "sharp", dengan nama tombol putih di bawah mereka: misalnya, kunci hitam terendah disebut Sebuah sharp, karena itu tepat di atas A. Tidak ada kunci hitam tepat di atas B; not hitam kedua adalah C #, dan seterusnya sampai keyboard. Kedua, kunci hitam juga dapat disebut "flat", dengan nama tombol putih di atas mereka: dengan demikian, not hitam terendah juga dapat dianggap sebagai B flat, karena ini langsung di bawah B. Demikian pula, kunci hitam antara D dan E bisa disebut sharp D atau E flat.

Satu oktaf berjalan dari A ke G #, 12 not (7 kunci putih dan 5 kunci hitam) dan kemudian ulangi nama untuk oktaf berikutnya. Sebenarnya, titik awal tidak masalah: setiap 12 not dalam baris (yang selalu akan berisi 7 kunci putih dan 5 kunci hitam) disebut satu oktaf. Senar bass yang disetel untuk menghasilkan ke empat not E, A, D, dan G (dari senar tebal ke yang tertipis). Jadi, jika Anda memainkan E pada piano, dan senar E terbuka pada bass Anda, Anda akan mendapatkan not yang sama (jika Anda memilih oktaf kanan pada piano, yaitu). Pindah satu fret pada senar menghasilkan not tertinggi berikutnya. Artinya, senar terbuka Sebuah menghasilkan not A (maka nama). Disentuh di fret pertama, menghasilkan nilai A tajam, atau B datar. Kedua fret menghasilkan Ketiga B. fret menghasilkan C (karena tidak ada kunci hitam di atas B), keempat fret C tajam, dan kelima fret menghasilkan D, not yang sama sebagai senar D-terbuka. Dan seterusnya sampai fingerboard. Dengan pengetahuan ini, Anda harus dapat menemukan dua atau tiga versi not masing-masing pada bass anda. Misalnya, Anda bisa mendapatkan F pada tanggal 1 fret dari senar E, pada 3 fret dari senar D, pada fret 8 dari senar A, dan pada fret 10 dari senar G. (Not 3-D dan not 8-A berada di oktaf yang sama: not 1st-E adalah salah satu oktaf di bawah ini dan not 10-G adalah salah satu oktaf di atas.) Pastikan Anda dapat menemukan not diberikan suatu tempat pada Anda bass tanpa terlalu banyak usaha, dan bahwa Anda tahu nama dari not yang dihasilkan dengan bermain senar tertentu pada fret tertentu, setidaknya sampai fret 12

Hal berikutnya lagi adalah cara lagu tersebut diatur dalam tempo. Lagu dibagi menjadi langkah: panjang lagu umum adalah sekitar 100 langkah. Ukuran masing-masing adalah sejumlah ketukan panjang: di hampir semua musik modern ada empat ketukan untuk setiap ukuran, meskipun langkah-langkah panjang lainnya juga digunakan. Setiap not dalam lagu memiliki durasi tertentu, dan not yang berlangsung selama empat ketukan disebut not keseluruhan. Sebuah not yang berlangsung selama dua ketukan disebut not setengah, dan dua not setengah adalah sama panjang sebagai salah satu not keseluruhan. Demikian pula, ada not seperempat, seperdelapan, dan not keenam belas. (Di Inggris not ini memiliki nama yang berbeda). Setiap not kuartal menerima satu ketuk, dan not kuartal adalah blok bangunan dasar dari tempo dan irama. Delapan seperdelapan membuat ukuran empat-beat, seperti yang Anda lihat, seperti halnya empat not seperempat dan 16 not keenam belas. Tindakan dapat berisi not panjang yang berbeda, sehingga not kuartal, not setengah, dan dua not kedelapan juga membuat satu ukuran.

Jangka tempo lainnya dapat ditulis oleh "menghiasi" not: dalam notasi standar, satu harfiah menulis sebuah titik di sebelah not. Menghiasi not membuatnya setengah terakhir lagi selama itu biasa. Dengan demikian, not kuartal berlangsung selama dua not 8: sebuah not seperempat bertitik adalah 50% lebih lama, sehingga berlangsung selama tiga not kedelapan. Dengan demikian, dua not seperempat memiliki panjang yang sama sebagai not seperempat bertitik dan not kedelapan. Demikian pula, not setengah bertitik berlangsung untuk jumlah tempo yang sama seperti kuartal tiga not: not setengah putus-putus dan not kuartal bersama-sama membentuk satu ukuran.

Hal terakhir yang harus Anda tahu adalah jeda, atau saat-saat bass tidak bermain, diberi nama dengan cara yang sama: dengan demikian, jeda keseluruhan berarti bahwa bass tidak bermain untuk salah satu ukuran. Sebuah sisa kuartal berarti bahwa bass tidak bermain untuk satu ketuk, dan ada sandaran kedelapan dan jeda setengah putus-putus dan sebagainya.

Hal terakhir yang perlu Anda ketahui adalah cara membaca TAB. Bass tabulature, atau TAB untuk jangka pendek, adalah metode sederhana untuk menulis musik bass. Ada beberapa versi yang berbeda dari tabulature, tetapi fitur berikut yang umum untuk hampir semua dari mereka.

Bass tab yang tertulis di empat baris paranada. Dalam teks antarmuka ini biasanya ditulis menggunakan karakter putus-putus. Setiap ruang sesuai dengan satu senar pada bass: ruang terendah sesuai dengan senar E, terendah di sebelah senar A, sebelah senar D, dan yang tertinggi sampai G senar. Sejumlah pada ruang yang diberikan merupakan not dimainkan di fret diberikan pada senar yang sesuai, dengan demikian, untuk menunjukkan bermain G pada fret ketiga pada senar E, orang akan menulis:

G------------------------------------
D------------------------------------
A------------------------------------
E----3-------------------------------

Not diputar dari kiri staf di sebelah kanan, dengan demikian, dalam skala G Major ditulis:

G------------------------------------
D-------------------2--4--5----------
A----------2--3--5-------------------
E----3--5----------------------------

Atau, menggunakan senar terbuka, mungkin ditulis seperti ini:

G-------------------------0----------
D----------------0--2--4-------------
A-------0--2--3----------------------
E----3-------------------------------

Chords dapat ditulis dengan menuliskan dua angka di bar vertikal yang sama. Jadi kita mungkin menulis Chord A Major yang sederhana sebagai:

G-----9------------------------------
D-----11-----------------------------
A-----0------------------------------
E------------------------------------

yang berarti memainkan not terbuka pada senar A, memainkan C # pada fret 11 pada senar D, dan E di fret ke-9 pada senar G. Berbagai teknik fingering dapat ditulis di dalam TAB juga. Hal ini dilakukan dengan menulis satu karakter setelah not yang sedang dimainkan. Yang paling umum adalah ini:

h - hammer-on dari not sebelumnya
p - pull off dari not sebelumnya
\ - Geser ke atas not
b - bend note
S - menampar not dengan ibu jari tangan kanan (tangan kiri jika kidal)
P - pop not dengan tangan kanan (idem)
t - tap not dengan tangan kanan (idem)
H - harmonik

Dengan demikian bass line dapat ditulis seperti ini:

G---------5P-7h-5p-------------------
D------------------------3b----------
A---0S\5-----------3S-5S----5S-5H----
E------------------------------------

Sebuah not diredam (salah satu yang tidak disentuh bersih dan membuat suara perkusi bukan nada yang jelas) ditulis dengan menempatkan sebuah x pada garis bukan nomor:

G------------5--7--------------------
D------------------------------------
A---5--x--x--------5--x--5-----------
E------------------------------------

Demikian pula, jeda ditunjukkan dengan menulis r pada baris :

G------------5--7--------------------
D------------------------------------
A---5--r--r--------5--r--5-----------
E------------------------------------

Ketika tidak jelas yang kiri (kanan untuk kidal) jari harus digunakan untuk not khusus, hal ini dapat diindikasikan dengan menulis nomor di bawah not, dengan

1 = jari telunjuk,
2 = jari tengah,
3 = jari manis,
4 = kelingking jari,
dan jarang, 5-thumb:

G---------5--7--5--------------------
D------------------------------------
A---0--5-----------------------------
E------------------------------------
1 1 3

Hal ini menjadi populer untuk menunjukkan tempo di dalam TAB dengan menulis not lebih setiap huruf yang menunjukkan nilai tempo dari pesan: s = not keenam belas, e = kedelapan not, q = not seperempat, h = not setengah, w = not keseluruhan.Hal ini dimungkinkan untuk menambahkan titik-titik untuk sistem ini seperti yang dilakukan dengan not normal. Selain itu, garis vertikal biasanya digunakan untuk menunjukkan ukuran jeda. cara menulis TAB ini mungkin terlihat seperti ini:

w q s s e q h q. e e e s s e h
G-----|----5--7--5-------|-------------5--7--7-|----
D-----|------------------|-3--3--5--7----------|----
A---0-|-5-----------8--5-|---------------------|-5--
E-----|------------------|---------------------|----



Share this article :

0 komentar:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

 
Copyright © 2011. Diagram Band - All Rights Reserved